PELANGGARAN ETIKA PROFESI POLISI

April 10, 2011 § Tinggalkan komentar

Kasus 1
KEKERASAN di lingkungan Polri, berbentuk umbar emosi dengan cara memuntahkan 6 peluru oleh anak buah (Briptu Hance) yang mengakibatkan kematian Wakapolwiltabes Semarang AKBP Lilik Purwanto (14/3), kembali mencoreng citra Kepolisian Negara Republik Indonesia. Kasus ini naga-naganya mustahil bisa terjadi, bila setiap anggota Polri benar-benar melandasi profesinya dengan etika.
Kasus menyedihkan sekaligus memalukan itu, membuktikan betapa mutlak pentingnya profesi polisi dilandasi etika. Langkanya etika dibalik profesi polisi, menyebabkan setiap anggota polisi merasa berhak mengambil jalan pintas untuk melawan perintah atasan, atau menolak mutasi, atau menerapkan diskresinya, dengan cara yang bertentangan dengan etika profesi.
Sumber :
(Novel Ali, dosen FISIP Undip; anggota Komisi Kepolisian Nasional-64)

Kasus 2
JAKARTA – Selama 2009 ini, polisi dinilai Komnas HAM paling banyak melanggar HAM. Karena itu disarankan agar kejadian serupa tidak terulang saat bertindak represif terhadap masyarakat.
“Kami mencatat masih adanya tindakan yang mengarah pada police abusive, seperti dalam operasi pemberantasan terorisme, aparat kepolisian kurang memperhatikan HAM pada tersangka dan anggota keluarganya,” kata Ketua Komnas HAM, Ifdhal Kasim dalam sampaian Catatan Akhir Tahun 2009 Komnas HAM di Jakarta, Rabu (9/12).
Pelanggaran HAM itu dapat dilihat dari laporan pengaduan masyarakat seperti hak untuk memperoleh keadilan sebanyak 1.845 laporan atau di atas laporan pengaduan soal hak atas kesejahteraan yang berjumlah 1.652 laporan. Banyak laporan pengaduan hak memperoleh keadilan yang berkaitan dengan sikap kepolisian.
Dia beranggapan, pelanggaran HAM dimanifestasikan melalui kekerasan atau pelanggaran hak atas hidup terhadap para tersangka. “Begitu dalam menghadapi petty crime (kejahatan ringan), juga sering terjadi salah tangkap dan penggunaan kekerasan di luar keperluan,” terangnya.
Ifdhal pun mencontohkan beberapa praktik-praktik kekerasan dan penganiayaan yang dilakukan oleh aparat penegak hukum. Seperti penembakkan terhadap para petani di Palembang, penembakan para tersangka tkriminal, dan kekerasan dalam kasus penggusuran.
(dat05/inilah)

Kasus 3
Ibu Hamil Terkena Peluru Nyasar Polisi
Hukum & Kriminal / Sabtu, 5 Maret 2011 20:28 WIB
Metrotvnews.com, Samarinda: Seorang wanita yang tengah hamil enam bulan di Samarinda, Kalimantan Timur, terkena peluru nyasar yang dilepaskan polisi saat mengejar tersangka kasus narkotik dan obat-obat berbahaya (narkoba).
“Anggota saya saat itu tengah mengejar seorang bandar Narkoba yang mencoba kabur saat polisi akan menangkapkan,” kata Kepala Kepolisian Sektor Kota Samarinda Ilir, Komisaris Feby DP Hutagalung di Samarinda, Kaltim, Sabtu (5/3) sore.
Berawal ketika polisi mengejar tersangka narkoba. Tembakan peringatan telah dilepaskan, tapi tersangka tak juga berhenti. Polisi terpaksa mencoba menembak kaki kiri tersangka. Peluru menyasar ke korban bernama Sri Melidiawati (28), Warga Jalan P. Hidayatullah RT. 4 Kelurahan Pelabuhan, Samarinda Ilir.
“Kemungkinan, peluru itu menembus paha kanan pelaku kemudian mengenai ibu hamil yang tengah berada di dalam apotik, dekat TKP,” ungkapnya. Padahal, saat kejadian, situasi Jalan P. Hidayatullah sepi.
Kini kasus ini tengah ditangani Unit Propam Polresta Samarinda Ilir. “Semua biaya pengobatan korban akan kami tanggung,” kata Kapolsekta Samarinda Ilir.
Informasi yang berhasil dihimpun di lokasi kejadian menyebutkan, peristiwa itu terjadi pada Jumat malam sekitar pukul 20.15 WITA di Jalan P. Hidayatullah.

Karenanya, penanaman nilai-nilai etika di balik setiap upaya membangun dan mengembangkan Polri yang profesional, mutlak perlu diprioritaskan.
Prioritasisasi etika polisi profesi di negeri ini, seharusnya dimulai sejak langkah awal dari sistem dan sub-subsistem rekrutmen anggota Polri. Dengannya, hanya warga masyarakat yang diyakini mampu menjunjung tinggi nilai-nilai etika, memenuhi syarat untuk mendaftar sebagai calon anggota Polri, pada jenjang manapun.
Drama kekerasan di lingkungan Polri, agak mustahil terjadi jika setiap anggota Polri benar-benar mematuhi etika profesinya. Sebab ketika Briptu Hance menarik pelatuk pistolnya, untuk menyakiti atau membunuh, hati sanubarinya sadar betul aksinya itu merupakan pelanggaran etika polisi.

Kasus 4
Polisi Indonesia Korupsi – direkam Turis Kanada di Bali – diupload Youtube
Posted by shiddieq on Dec 6, ’07 2:34 AM for everyone

Di kampus sayah, youtube udah diblok (secara de jure). Nah, jangna sampe, pemerintah ikut-ikutan ngeblok ni situs karena video ntu polisi. Pokoknya, yang namanya aib ga boleh ditutupi tapi kudu di perbaiki!
Buat atasannya ni pak polisi, jangan sampe cuma ngeluarin pernyataan, “itu cuma tindakan oknum.” Udah bosen ngedengernya Pak, lagian, oknum kok banyak banget?
Kronologis ceritanya kira-kira begini :
Dua turis Kanada itu dicegat saat mengendarai motor, kemungkinan motor sewaan.Dua turis Kanada yang menjadi korban, dengan pintar tidak menyia-nyiakan pengalaman luarbiasa itu untuk direkam secara diam-diam. Rekaman diawali dengan gambar terbalik. Mungkin posisi kamera tidak terkontrol, supaya gak ketauan polisi kali ya?
Nampak motor bebek jenis Honda Vario berwarna hitam strip merah nopol DK6625EX (atau DK6625FX). Mobil polisi yang ada di lokasi terlihat bernopol XI 33-1405. Dengan indikasi ini dan gambar perwira yang terekam, para petinggi polisi dengan mudah bisa melacak dan menemukannya (kalo emang niatnya ada)
Beginilah kutipan transkripnya :
“Anda dari mana?” tanya polisi yang mencegat di pinggir jalan.
“Kanada,” jawab si turis.
Selanjutnya polisi tersebut menyeru, “Sir.. sir…!” (Tidak ada kalimat berikutnya, tapi isyarat). Rupanya polisi mengajak dua turis Kanada itu masuk ke dalam kantor… untuk dihadapkan dengan superiornya. Seorang perwira tentu saja.
Di sinilah inti film di Youtube menarik diamati, bagaimana modus perwira polisi memperoleh uang secara ilegal. Dengan pakaian dinas, dengan identitas yang jelas, dia beraksi. Apa yang rutin dialami oleh rakyat Indonesia terjadilah…
“Anda tinggal di mana?” tanya si perwira.
Agung Villa Seminyak,” jawab si turis.
“Anda tidak punya surat izin mengemudi?”
“Tentu saja saya punya, tapi tidak saya bawa.
“Dimana?”
“Di hotel”
“(Surat mengemudi versi) Yang kecil, apa yang besar?” cecar si perwira dengan bahasa Inggris terbatas, disusul tawanya yang berderai
“Saya bodoh ya,” cetus si turis.
“Ok, sekarang saya memberi kamu dua opsi ya. Pertama, kamu membayar denda di sana, di Denpasar, (atau) kedua, kamu membayar denda di sini. Kalau kamu membayar di Denpasar, kamu akan repot, sebab harus berurusan dengan Yustisi segala macam. (Di sini) Saya haruskan kamu cukup membayar Rp50.000,- saja”
Turis dari Kanada itupun akhirnya merogoh kocek dan menyerahkan uang lembaran Rp50.000,-. Sementara sang perwira tertawa ramah. Keramahan khas Indonesia.
“Itulah tadi hukum Indonesia,” komentar sinis si turis pada penutup.

Kasus 5
Dua Oknum Polisi Dilaporkan Memperkosa
Selasa, 23 November 2010 16:39 WIB | 1042 Views
Berita Terkait
Samarinda (ANTARA News) – Dua oknum polisi dari Satuan Samapta Polresta Samarinda, Kalimantan Timur, dilaporkan telah memperkosa seorang wanita berusia 32 tahun.
Sumber ANTARA di Kepolisian Selasa menyebutkan, oknum anggota polisi, Nas dan Ru, memperkosa wanita itu pada Minggu dinihari (21/11) di Wisma Bhayangkara yang berada persis di depan kantor Polresta Samarinda.
“Kedua polisi itu bertemu dengan seorang wanita bernama Lr warga Jalan Agus Salim di sekitar Pelabuhan Samarinda, kemudian mengajaknya ke Wisma Bhayangkara. Di situlah, wanita berusia 32 tahun itu mengaku diperkosa oleh kedua oknum polisi tersebut,” ujar seorang sumber di Polresta Samarinda yang tidak mau disebut namanya.
Kedua oknum polisi itu, kata sumber tadi, sekarang tengah menjalani pemeriksaan dan telah dijebloskan ke sel tahanan P3D (Pelayanan Pengaduan Penegakan Disiplin) Polresta Samarinda.
Kapolda Kaltim, Inspektur Jenderal Mathius Salempang, dicegat usai mengikuti pelantikan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Samarinda di GOR Sempaja menyatakan akan segera menindaklanjuti dugaan pemerkosaan yang dilakukan kedua oknum polisi itu.
“Saya belum menerima laporannya secara rinci namun saya berterima kasih atas informasi itu. Saya akan segera mengecek dan silahkan anda mengkonfirmasi saya lagi,” ungkap Mathius Salempang.
Jika terbukti lanjut Mathius Salempang, pihaknya akan menindak tegas kedua polisi yang melakukan perbuatan asusila tersebut.
Terkait salah satu oknum polisi yang diduga melakukan pemerkosaan itu masih menunggu putusan PTDH (penghentian tidak dengan hormat), Kapolda Kaltim itu berjanji akan segera mengeceknya.
“Saya akan cek dulu dan silahkan anda konfirmasi secara khusus pada saya besok (Rabu),” ujar Kapolda Kaltim tersebut.
Sebelumnya Kapolresta Samarinda, Komisaris Besar Arkan Hamzah tidak mengangkat telepon genggamnya saat berusaha dikonfirmasi terkait kasus pemerkosaan yang dilakukan kedua anak buahnya tersebut.
Informasi yang berhasil dihimpun menyebutkan, salah seorang oknum polisi yang dilaporkan memperkosa tersebut saat ini masih menunggu putusan PTDH atas berbagai pelanggaran disiplin dan kode etik yang dilakukannya.

Kutipan :””
Tanpa etika, profesi polisi tidak punya arti, juga tidak punya makna apa-apa, selain menyajikan “wajah kekerasan”. Profesi polisi memang (dan seharusnya selalu) melekat dengan prinsip moral dasar yang disebut etika. Etika profesi polisi, mendorong warga masyarakat penyandang status polisi, memperlakukan orang lain sebagaimana dia memperlakukan diri sendiri.
Etika profesi polisi, seharusnya juga menjiwai setiap sistem, subsistem, kurikulum dan silabi pendidikan serta pelatihan di lingkungan Polri: Secaba, Secapa, Akademi Kepolisian, Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian, dan berbagai jenjang pendidikan/pelatihan lain di lingkungan Polri.
Kuatnya lembaga dan dominannya kultur Polri yang profesional di atas landasan etika, merupakan prasyarat mutlak pencegahan drama kekerasan di tubuh Polri. Baik antarsesama anggota Polri, maupun antara anggota Polri dan warga masyarakat lain.
Karenanya, membangun dan mengembangkan polisi yang profesional di atas landasan etika profesi yang mapan dan kuat, merupakan kebutuhan mendesak. Tanpa itu sulit berharap reformasi sistemik, instrumental dan kultur Polri, akan pernah dapat diwujudkan.

bisa liad pdfnya disini

About these ads

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Apa ini?

Saat ini Anda membaca PELANGGARAN ETIKA PROFESI POLISI pada nitiawulandari.

meta

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: